Sabtu, 27 Desember 2008

Tobat

Sampai penghujung akhir tahun 2008 ini, begitu banyak pikiran-pikiran yang menghantui otak saya. Salah satunya adalah maraknya software bajakan di Indonesia.

Pemerintah emang sekarang udah mencoba memberantas yang namanya software bajakan
Caranya ya main geledah sana, geledah sini.
Tapi sekarang yang pake bajakan justru makin banyak.
Kenapa ya?

Ya iyalah makin banyak, yang punya komputer kan makin banyak.
Pemerintah emang mau meriksain semua komputer di Indonesia.

Tapi permasalahannya sebenarnya, kenapa ya orang Indonesia gak mau pake software gratis?
Software itu ada banyak banget, legal, HALAL, lengkap, gratis, dan dapetinnya gampang.
Bahkan software-software gratis tuh sebenarnya gak kalah canggih sama software bayar.
Tapi kenapa ya tetep aja pada gak mau pake yang gratis?

Contoh paling nyata, dari pengalaman saya.
Saya tuh sering banget ngajakin orang untuk pake open office daripada ms office.
Fungsinya jelas sama.
Open Office juga gak kalah canggih.
Gak makan harddisk banyak lagi.
Tapi apa daya, saya gak pernah dihiraukan.

Apa emang ini mental orang Indonesia ya?
Mental pembajak....

Bantu saya untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini.
Tolong....

8 komentar:

Frenda Rangga Aksara mengatakan...

cuk

Shev mengatakan...

Secara objektif :
- di kampus dah ada MCA(Microsoft Campus Agreement) jadi ya klo menurut saya gak salah pake office, asal SN-nya sesuai dengan MCA
- OpenOffice g jalan selancar office di laptopku yang hanya 1,4 GHz Celeron 256 MB(dipotong 16 MB buat VGA), kalau dibuat multitasking pake open office gtw kenapa lama...

Ucup Umar mengatakan...

untuk Frenda:
Astagfirullah...
Jadi ini hasil belajarmu jauh-jauh ke-ITS
Hehe

untuk Shevtion:
Secara subbjektif
- Ada maupun tidak ada MCA dikampus itu gak bakalan ngaruh. Yang make bajakan tetep aja banyak. MCA juga kan akal-akalannya mikrosop buat memasyarakatkan produknya. Lagian emang yang pake MCA itu mau kalo harus bayar softwarenya ketika udah lulus kuliah nanti.
- Itu kan masalah laptopmu. Tapi gimana dengan laptop yang lain? Masih banyak laptop baru yang sebenernya kuat pake Open Office tapi pada gak mau pake. Kalo gak percaya, liat aja sekitarmu.

Sekali lagi, ini indikasi bahwa pemerintah belum serius menangani pembajakan di Indonesia. Kalo emang serius, seharusnya bukan pake MCA caranya. Tapi memasyarakatkan software gratis open source di kampus-kampus.

electrocutez aka little_lover mengatakan...

Kalo aku si mending manfaatin MCA dulu. Walopun memang ga nyelesein masalah karena banyak software bajakan lain diluar buatan mikrosop yang tetap dipake seperti :
adob ples, potosop, pawer desainer, n game2 bajakan.

Tapi jangan sampe tuh ntar kalo kita dah kerja, ngasilin duit pake software bajakan...
Hartanya gak halalan thoyyiban...

(Makasi buat commentnya.
Add blogku di blogmu ya...
Ntar aku add kamu jg)

lutfiana mengatakan...

ehh berarti aku pembajak???
tapi gini cup..

1. MS Office itu bikinan Amrik yang kata orang kita harus boikot, daripada mubadzir mending ya dipake meskipun mbajak... (dan saya adalah saah satu orang yang gak p[eduli dengan istilah Boikot memboikot...)

2. Siapa sih yang gak mau gratisan.........?????? ApalagiMahasiswa...

Ucup Umar mengatakan...

untuk little lover:
Yaudah, makanya biasakan gak pake produk bajakan dari sekarang.
Untuk permulaan coblah ganti microsoft office ke open office, gak ada salahnya untuk dicoba. Sama fungsinya, beda barokahnya.

untuk lutfiana:
1. Nah itu masalahnya, kebanyakan orang pikirannya mirip kamu.
Misalkan gini, kamu dikasih dua pilihan, yang satu, makanan lezat yang kamu sudah tahu bahan bakunya haram. Yang satu lagi, makanan yang juga lezat (biarpun sebagian besar orang masih meragukan kelezatannya) dan juga halal. Mana yang kamu pilih?

2. Software gratis juga banyak, nagapain harus pake yang bajakan

azer89 mengatakan...

lo pake linux apa windows di kosan?
linuxer apa windower?
haha

Ucup Umar mengatakan...

untuk azer:
Hehe, aku pake dua-duanya, masih proses migrasi nih. Tugas kuliah kudu pake windos sih.
Oiya, ayo kita adu antara JSP dengan ASP. Saya sudah tidak sabar